Serah Terima Rusunawa Pasar Rumput Masih Tunggu SLF dari Pemprov DKI Jakarta

Proses pembangunan unit hunian dan kios pasar pedagang di Rusunawa Pasar Rumput sudah selesai. Namun, masih ada kekurangan dalam pengerjaan lanskap.

rusunawa-pasar-rumput-pedagang-kementerian-pupr-rumahhokie-dok
Rusunawa Pasar Rumput (Foto: Kementerian PUPR)

RumahHokie.com (Jakarta) – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (KemenPUPR) berharap Rusunawa Pasar Rumput dapat segera dihuni. Untuk itu, kementerian meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta segera menyelesaikan Sertifikat Laik Fungsi (SLF) sebagai pedoman diterbitkannya surat penghunian sementara dan serah terima unit Rusunawa Pasar Rumput.

Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR, Khalawi Abdul Hamid mengatakan, dengan diterbitkannya SLF diharapkan dapat menjadi jaminan bahwa bangunan vertikal yang dibangun oleh Kementerian PUPR agar segera bisa dihuni oleh masyarakat.

Baca Juga: Demi Rusunawa, Penampungan Pedagang Pasar Rumput Akan Dibongkar

“Kami juga minta Pemda DKI Jakarta untuk segera membongkar Tempat Penampungan Sementara (TPS) para pedagang Pasar Rumput. Kami akan menata lokasi tersebut untuk taman bermain dan penghijauan Rusunawa Pasar Rumput,” kata Khalawi Abdul Hamid di Jakarta, Rabu (31/7/2019).

Proses Perungurusan SLF
Sebagai informasi, SLF adalah Sertifikat yang diterbitkan oleh Pemprov DKI Jakarta terhadap bangunan gedung yang telah selesai dibangun sesuai IMB dan telah memenuhi persyaratan kelaikan teknis sesuai fungsi bangunan berdasar hasil pemeriksaan dari instansi terkait. SLF harus dimiliki bangunan gedung, sebelum bangunan gedung tersebut dimanfaatkan/ digunakan.

Masa berlaku SLF adalah lima tahun untuk bangunan umum dan 10 Tahun untuk bangunan rumah tinggal. Sebelum masa berlaku SLF habis, maka harus diajukan kembali permohonan perpanjangan SLF, dengan dilengkapi laporan hasil Pengkajian Teknis Bangunan Gedung yang dilakukan oleh Pengkaji Teknis Bangunan Gedung yang memiliki Izin Pelaku Teknis Bangunan/ IPTB bidang Pengkaji Bangunan.

Baca Juga: Pembangunan Rusunawa Pasar Rumput Ditargetkan Rampung Tahun Ini

Khalawi menjelaskan, pihaknya belum pernah mengeluarkan izin bagi para pedagang Pasar Rumput untuk menempati kios Rusunawa Pasar Rumput sebelum SLF selesai pengurusannya.

Setelah proses pengurusan SLF selesai akan ada berita acara serah terima dan surat penghunian sementara sambil menunggu serah terima aset bangunan kepada Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

“Jika surat penghunian sementara sudah ada, maka masyarakat dapat segera menghuni Rusunawa Pasar Rumput tersebut. Untuk pengelolaannya diserahkan kepada Pemerintah Provinsi DKI Jakarta,” terangnya.

Progres Pembangunan Rusunawa Pasar Rumput
Pihak Kementerian PUPR, kata Khalawi, berharap masyarakat untuk bersabar karena proses pembangunan Rusunawa (Rumah Susun Sederhana Sewa) belum sepenuhnya selesai. Pihaknya juga berupaya agar bangunan vertikal yang berada di Ibukota tersebut bisa menjadi proyek percontohan pembangunan hunian yang terintegrasi dengan pasar dan moda tranportasi seperti Transit Oriented Development (TOD).

Menurut Khalawi, saat ini proses pembangunan bangunan utama seperti unit hunian dan kios pasar pedagang sudah selesai dibangun. Namun, masih ada kekurangan dalam pengerjaan lanskap seperti taman di bagian halaman Rusunawa yang masih dalam tahap penyelesaian akhir.

Baca Juga: Kementerian PUPR Siapkan Tiga Desain Rusun untuk Generasi Milenial

“Jika seluruh proses pembangunan seperti landscape dan serah terima selesai, maka bangunan bisa diresmikan terlebih dulu sebelum para pedagang dan masyarakat bisa memanfaatkan Rusunawa tersebut,” tutur Khalawi.

Rusunawa Pasar Rumput, imbuh Khalawi, nantinya akan diserahkan terlebih dahulu ke pihak Pemprov DKI Jakarta sebagai pemilik lahan. Setelah proses serah terima aset tersebut selesai, Pemprov DKI dapat menyerahkan pengelolaan tersebut ke pihak yang dirasa mampu mengelola Rusunawa yang terintegrasi dengan Pasar Rumput.

“Kami berterimakasih karena Pemprov DKI Jakarta telah pro aktif dalam penerbitan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) Rusunawa ini dan ada kesepakatan terkait pengelolaan bangunan ini. Tapi sebelum diserahterimakan maka tidak ada pihak yang dapat mengelola karena harus menunggu dari keputusan Pemrov DKI Jakarta dulu,” pungkasnya.

Anto Erawan
anto.erawan@rumahhokie.com

Please follow and like us:

Silakan Beri Komentar

Komentar Anda